Menu Click to open Menus
Home » Berita » Forjas Gelar FGD Terkait Kontroversi Penertiban Bangunan Liar

Forjas Gelar FGD Terkait Kontroversi Penertiban Bangunan Liar

(503 Views) November 19, 2016 6:35 am | Published by | 1 Comment

forum_fgd_bekasimedia
Bekasi Kota – Forum Jurnalis Bekasi (Forjas) menggelar Focus Group Discussion (FGD) terkait kontroversi penertiban Bangli, Kamis (17/11). Latar belakang diskusi ini pun diungkapkan oleh ketua Forjas, Bayu Samudera saat memberi sambutan dalam agenda yang dilangsungkan di STIE Tribuana tersebut.

“Dengan diskusi ini kita mencoba untuk mencerdaskan masyarakat dalam memandang persoalan penertiban bangli dari semua sisi. Kita wadahi semua pihak baik legislatif dan eksekutif untuk duduk bareng, mencari solusi untuk masyarakat supaya tidak ada satupun yang merasa dirugikan,” papar Bayu.

FGD ini menghadirkan 7 panelis, yaitu dari Walikota Bekasi yang diwakili oleh Staf Ahli bidang Hukum dan Politik, Titi Masrifahati, perwakilan anggota DPRD Kota Bekasi Fraksi Golkar, Dariyanto, Perwakilan Anggota DPRD Fraksi PDIP Reynold Tambunan, Kepala Dinas Tata Kota Bekasi Koswara, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja, Cecep Suherlan, Serta akademisi dari STIE Tribuana Suroyo dan akademisi Unisma, Muhammad Fadhil.

Selain ketujuh panelis, agenda FGD ini juga turut dihadiri oleh perwakilan dari Perum Jasa Tirta II, Ormas Pemuda Pancasila, Mantan anggota DPRD, Sardi Effendi, Mahasiswa dan masyarakat korban penggusuran.

“Saya ucapkan terima kasih kepada Forjas karena menggagas kegiatan ini sebagai sarana diskusi dan membuka wawasan serta mempertajam pengetahuan kita terutama terkait pembahasan kali ini mengenai penertiban Bangli,” ujar Kepala Dinas Tata Kota, Koswara.

Kegiatan ini, lanjut Koswara, akan menjadi bahan perbaikan bersama bagi pembangunan kota Bekasi.

“Kalau bisa kedepan jangan lagi ada istilah kontroversi tapi sinergi pembangunan bagi kota Bekasi,” ungkapnya.

Di sisi lain, akademisi yang merupakan rektor dari STIE Tribuana, Suroyo juga mengungkapkan bahwa membangun budaya dialog itu jauh lebih baik ketimbang diranah media maupun politis.

“Setiap yang memiliki kepentingan harus duduk bersama untuk solusi terbaik. Jangan sampai budaya dialog ini hilang hingga berakibat walikota berlaku otoriter kepada masyarakatnya. Selamat pada forjas yang mampu mengumpulkan dalam forum diskusi. Semoga ini bisa jadi bahan pencerahan,” pungkasnya. (dns)

Share this...
Print this page
Print
Categorised in:

1 Comment for Forjas Gelar FGD Terkait Kontroversi Penertiban Bangunan Liar

Leave a Reply