Bencana Alam: Tantangan dan Peluang Dibalik Musibah

 

20140118101005_730

Publikjurnalistik-Bencana alam kembali melanda. Beberapa wilayah di Indonesia saat ini juga sedang dilanda bencana alam. Sebut saja yang paling mutakhir gempa bumi di Ciamis Jawa Barat dan aktivitas vulkanis gunung Raung. Indonesia merupakan suatu negara besar dengan tingkat kerawanan bencana yang tinggi. Bencana alam seperti banjir dan tanah longsor, gempa bumi, atau gunung meletus, serta bencana yang disebabkan oleh manusia akibat konflik/kerusuhan seringkali melanda Indonesia setiap tahunnya. Hal ini dikarenakan letak Indonesia yang secara geologis berada di antara patahan-patahan utama dunia serta lingkar gunung api yang rentan bencana. Berdasarkan catatan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), selama kurun waktu 5 tahun antara tahun 2010 – 2014 jumlah kejadian bencana di Indonesia mencapai 1.907 kejadian bencana, terdiri dari 1.124 bencana alam, 626 bencana non alam dan 157 bencana sosial.

Bencana dan Musibah        

Apapun yang terjadi, yang justru paling parah mengalami musibah di atas adalah para kaum marginal, kaum terpinggirkan dan bahkan kaum yang secara ilegal banyak membangun perumahan di bantaran kali. Pada waktu musibah terjadi, mereka kedinginan, kelaparan dan terpaksa mengungsi di tempat-tempat penampungan darurat seadanya. Bencana tsunami di Aceh contohnya, selain merengut lebih dari 200.000 korban jiwa, bencana dahsyat ini juga membuat sekitar empat juta orang menjadi pengungsi, dan satu juta orang lainnya masih terpengaruh hidupnya sampai saat ini.

Melihat hal tersebut, pengungsi merupakan kelompok yang harus diperhatikan keselamatannya, mereka merupakan komunitas yang masih hidup. Penanganan pengungsi yang baik dapat mencegah bencana kemanusiaan lebih lanjut. Kondisi di tempat pengungsian seringkali serba terbatas, baik dari segi infrastruktur maupun fasilitas penunjang hidup lainnya, terutama ketersediaan pangan. Hal ini membawa dampak timbulnya masalah kesehatan dan gizi bagi para pengungsi. Tempat pengungsian yang baik haruslah dapat menjadi tempat berlindung yang aman dan representatif bagi pengungsi. Faktor-faktor seperti ketersediaan air, fasilitas menyusui, MCK, kebersihan, dan makanan adalah sangat vital untuk sebuah tempat pengungsian. Penyediaan pangan bagi para pengungsi sejauh ini, belum dilakukan secara maksimal, yaitu hanya dengan mengirimkan makanan atau memasak makanan ala kadarnya dan makanan yang diberikan kepada pengungsi masih jauh dari kata bergizi, kalaupun makanan tersebut bergizi, namun keamanannya sangat rentan untuk dikonsumsi para pengungsi.

Selain distribusi pangan yang buruk tadi, transportasi, energi, dan aliran listrikpun dipadamkan demi keamanan, yang kemudian menimbulkan kepanikan, kesulitan, dan berbagai hal yang abnormal. Peristiwa ini harus disikapi dengan kesiapan pemerintah di berbagai sektor, mengingat potensi bencana di Indonesia masih sangat besar terlebih lagi dengan fenomena pengaruh perubahan iklim global yang diyakini juga semakin berkontribusi terhadap terjadinya bencana alam di negara ini.

Peluang Bisnis?

Di balik musibah, solidaritas nasional justru seringkali tergalang dengan baik dan terjadi secara spontan dari masyarakat luas tanpa batas. Bantuan demi bantuan kemanusiaan mengalir. Selain bantuan berupa uang, produk-produk yang paling sering dijumpai ketika terjadi bencana yaitu ,mie instan, roti, biskuit dan air dalam kemasan, yang langsung dapat dikonsumsi tanpa kesulitan. Catatan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tahun 2015 menyebutkan bahwa beras dan mie instan merupakan sekitar 70% bantuan yang pertama kali dikirim dan disediakan saat bencana berlangsung, selain obat-obatan Lain halnya dengan bantuan berupa makanan pokok seperti beras yang harus dimasak terlebih dahulu, sehingga memerlukan air, energi panas, dan alat-alat memasak serta relawan sehat yang tentunya mampu memasak. Tentu ini menjadi kurang efisien.

Bencana alam bencana alam tidak pernah dapat diprediksi datangnya secara pasti, sehingga tidak banyak pihak yang banyak pihak yang selalu siap sedia menghadapinya. Setiap bencana terjadi, dimanapun, di darat, di laut, di gunung ataupun di sungai, kebutuhan utama yang perlu ada adalah pangan siap santap yang berkalori serta bergizi tinggi serta tidak mudah rusak oleh air, kelembapan atau udara yang panas. Melihat ini semua, tentu “kaca mata” lain melihat ada peluang bisnis yang menjanjikan dan penuh tantangan.

Peluang usaha menjanjikan yang sekaligus bisa menjadi “pahlawan” saat terjadi bencana, salah satunya adalah bisnis pangan darurat. Penciptaan pangan darurat atau Emergency Food Product (EFP) yang dapat memenuhi kebutuhan energi harian manusia dalam keadaan darurat, dapat langsung dikonsumsi, dan bercita rasa sesuai dengan selera penduduk Indonesia. Salah satu contoh pangan darurat yang akhir-akhir ini ramai diperbincangkan adalah lontong steril karya teknolog pangan dari Institut Pertanian Bogor (IPB) yang disinyalir cukup ideal untuk diproduksi skala industri. Selain dirancang sesuai makanan lokal, lontong steril juga telah dirancang khusus untuk memenuhi kecukupan gizi yang dibutuhkan manusia (pengungsi). Selain itu daya tahannya pun disinyalir dapat awet hingga 5 tahun lamanya.

20150227-ilustrasi-lontong                                                                Gambar. Lontong Steril tahan 5 tahun

Melihat kondisi Indonesia dan bahkan dunia yang sangat rawan bencana, bisnis pangan darurat ditaksir akan menjadi bisnis idola kedepannya. Beberapa pangan darurat yang sudah terkenal, diantaranya produk-produk industri seperti mie instan, roti, cookies, susu, minyak goreng, dendeng dan makanan kalengan. Makanan ini dipilih karena mudah didistribusikan, dikonsumsi, dan praktis sehingga cocok untuk kondisi bencana. Bisnis lain yang lebih kreatif dan juga mulai di kembangkan di beberapa negara rawan bencana yaitu “Snack Attack” atau serangan makanan camilan. Makanan ini saat ini mulai “mengambil’ hati konsumen, terutama negara maju rawan bencana seperti AS. Untuk di Indonesia sendiri, pasaran snack juga diprediksikan akan terus berkembang. Melihat peluang ini, penggalakan usaha pangan terkemas seperti snack terutama berbahan baku pangan lokal perlu digalakkan. Oleh karena itu, para entrepreneur Indonesia perlu menggalakkan agroindustri pangan nasional yang secara langsung dapat menghela pertumbuhan agribisnis di Indonesia selain sebagai mitigasi bencana yang sewaktu-waktu saja mengancam kita.

Penulis: Ahmadun Al Rusdi, STP (Lulusan Teknologi Pangan IPB)